Musnah ditelan zaman.

Bismillahirrahmanirrahim ..
Mahfuzot ,semoga membawa manfaat

Sekedar mengingat hafalan yg musnah ditelan zaman.

1. مَنْ جَدَّ وَجَدَ
1. Siapa bersungguh-sungguh dia berhasil.

2. مَنْ سَارَ عَلَى الدَرْبِ وَصَلَ
2. Siapa berjalan pada relnya akan sampai.

3. مَن صَبَرَ ظَفِرَ
3. Siapa bersabar berhasil.

4. مَنْ قَلَّ صِدْقُهُ قَلَّ صَدِيْقُهُ
4. Siapa sedikit kejujurannya, sedikit temannya.

5. جَالِسْ أَهْلَ الصِدْقِ وَ الوَفَاءِ
5. Bergaullah dengan orang jujur dan menepati janji.

6. مَوَدَّةُ الصَدِيْقِ تَظْهَرُ وَقْتَ الضِيْقِ
6. Kasih sayang teman tampak pada waktu kesempitan.

7. وَمَااللَّذَّةُ إِلاَّ بَعْدَ التَعَبِ
7. Tak ada kenikmatan kecuali setelah susah payah.

8. الصَبْرُ يُعِيْنُ عَلَى كُلِّ عَمَلٍ
8. Kesabaran membantu atas setiap pekerjaan.

9. جَرِّبْ وَلاَحِظْ تَكُنْ عَارِفًا
9. Coba dan perhatikan, kau akan jadi tahu.

10. اطْلَبِ العِلْمَ مِنَ المَهْدِ إِلىَ اللَحْدِ
10. Tuntutlah ilmu sejak buaian hingga liang lahat.

11. بَيْضَةُ اليَوْمِ خَيْرٌ مِنْ دَجَاجَةِ الغَدِ
11. Telur hari ini lebih baik dari ayam besok hari.
(Apa yang ada hari ini nikmati dan syukuri, karena apa yang kita angan angan esok hari belum tentu ada dan belum tentu, bisa kita nikmati, karena ajal mengintai kita sewaktu waktu)

12. الوَقْتُ أَثْمَنُ مِنَ الذَهَبِ
12. Waktu itu lebih berharga daripada emas.
(Karena waktu yang telah berlalu tidak akan kembali lagi)

13. العَقْلُ السَلِيْمُ فىِ الجِسْمِ السَلِيْمِ
13. Pikiran yang sehat terdapat pada badan yang sehat.

14. خَيْرُ جَلِيْسٍ فىِ الزَمَانِ كِتَابٌ
14. Sebaik-baik teman duduk sepanjang waktu adalah buku.

15. مَنْ يَزْرَعْ يَحْصُدْ
15. Siapa menanam dia akan memetik.

16. خَيْرُ الأَصْحَابِ مَنْ يَدُلُّكَ عَلَى الخَيْرِ
16. Sebaik-baik kawan adalah yang menunjukkanmu pada kebaikan.

17. لَوْلاَ العِلْمُ لَكَانَ النَاسُ كَالبَهَائِمِ
17. Jika tak ada ilmu maka pasti manusia seperti binatang.

18. العِلْمُ فىِ الصِغَرِ كَالنَقْشِ عَلَى الحَجَرِ
18. Pengetahuan pada waktu kecil seperti lukisan di atas batu.

19. لَنْ تَرْجِعَ الأَيَّامُ التِى مَضَتْ
19. Tak akan kembali hari-hari yang telah berlalu.

20. تَعَلَّمَنْ صَغِيْرًا وَاعْمَلْ بِهِ كَبِيْرًا
20. Belajarlah pada waktku kecil dan amalkan dia saat kau besar.

21. العِلْمُ بِلاَ عَمَلٍ كَالشَجَرِ بِلاَ ثَمَرٍ
21. Ilmu tanpa diamalkan bagaikan pohon tanpa buah.

22. الإِتِّحَادُ أَسَاسُ النَجَاح
ِ 22. Persatuan adalah dasar keberhasilan.

23. لَا تَحْتَقِرْ مِسْكِيْنًا وَكُنْ لَهُ مُعِيْنًا
23. Jangan menghina orang miskin dan jadilah penolong baginya.

24. الشَرَفُ بِالأَدَبِ لَابِالنَسَبِ
24. Kemuliaan itu dengan adab bukan karena keturunan.

25. سَلَامَةُ الإِنْسَانِ فِى حِفْظِ اللِّسَانِ
25. Keselamatan manusia ada pada menjaga pembicaraannya.

26. آدَبُ المَرْءِ خَيْرٌ مِنْ ذَهَبِهِ
26. Perilaku (baik) seseorang lebih baik dari emasnya.

27. سُوْءُ الخُلُقِ يُعْدِى
27. Kejelekan perilaku itu menular.

28. آفَةُ العِلْمِ النِّسْيَانُ
28. Bencana pengetahuan adalah lupa.

29. إِذَا صَدَقَ العَزْمُ وَضَحَ السَّبِيْلُ
29. Jika benar tekadnya maka akan jelas perjalanannya.

30. لَا تَحْتَقِرْ مَنْ دُوْنَكَ فَلِكُلِّ شَىءٍ مَزِيَّةٌ
30. Jangan menghina orang yang lebih rendah darimu, karena setiap sesuatu memiliki kelebihan.

31. اَصْلِحْ نَفْسَكَ يَصْلُحْ لَكَ النَّاسُ
31. Perbaiki dirimu, maka akan baik kepadamu semua manusia.

32. فَكِّرْ قَبْلَ أَنْ تَعْزِمَ
32. Berpikirlah sebelum bertindak.

33. مَنْ عَرَفَ بُعْدَ السَّفَرِ اِسْتَعَدَّ
33. Siapa yang mengetahui jauhnya perjalanan dia akan bersiap-siap.

34. مَنْ حَفَرَ حُفْرَةً وَقَعَ فِيْهَا
34. Siapa menggali lobang akan terposok ke dalamnya.

35. عَدُوٌّ عَاقِلٌ خَيْرٌ مِنْ صَدِيْقٍ جَاهِلٍ
35. Musuh yang cerdas lebih baik dari kawan yang bodoh.

36. مَنْ كَثُرَ إِحْسَانُهُ كَثُرَ إِخْوَانُهُ
36. Siapa yang banyak kebaikannya maka banyak sahabatnya.

37. اِجْهَدْ وَلَا تَكْسَلْ وَلَا تَكُ غَافِلًا # فَنَدَامَةُ العُقْبَى لِمَنْ يَتَكَاسَلُ
37. Bersungguh-sungguhlah dan jangan malas dan jangan jadi lalai, karena penyesalan mendalam itu adalah milik mereka yang bermalas-malasan.

38. لَا تُؤَخِّرْ عَمَلَكَ إِلَى الغَدِ مَاتَقْدِرُ أَنْ تَعْمَلَهُ اليَوْمَ
38. Jangan tunda pekerjaanmu hingga besok, apa yang dapat kau kerjakan hari ini.

39. اُتْرُكِ الشَّرَّ يَتْرُكْكَ
39. Tinggalkannlah kejahatan itu, dia pasti meninggalkanmu.

40. خَيْرُ النَّاسِ اَحْسَنُهُمْ خُلُقًا وَاَنْفَعُهُمْ لِلنَّاسِ
40. Sebaik-baik manusia adalah yang terbaik akhlaknya dan paling bermanfaat bagi manusia.

41. فِى التَّأَنِّى السَّلَامَةُ وَفِى العَجَلَةِ النَّدَامَةُ
41. Dalam kehati-hatian ada keselamatan dan dalam ketergesa-gesaan ada penyesalan.

42. ثَمْرَةُ التَفْرِيْطِ النَدَامَةُ وَثَمْرَةُ الحَزْمِ السَلاَمَةُ
42. Buah dari penyia-nyiaan adalah penyesalan dan buah dari keteguhan adalah keselamatan.

43. الرِّفْقُ بِالضَّعِيْفِ مِنْ خُلُقِ الشَّرِيْفِ
43. Kasih sayang pada yang lemah termasuk akhlak yang mulia.

44. فَجَزَاءُ سَيَّئَةٍ سَيِّئَةٌ مِثْلُهَا
44. Balasan dari kejelekan adalah kejelakan yang setimpal.

45. تَرْكُ الجَوَابِ عَلَى الجَاهِلَ جَوَابٌ
45. Meninggalkan jawaban untuk orang bodoh adalah jawabannya.

46. مَنْ عَذُبَ لِسَانُهُ كَثُرَ إِخْوَانُهُ
46. Barang siapa yang manis tutur katanya banyak sahabatnya.

47. إِذَا تَمَّ العَقْلُ قَلَّ الْكَاَةمُ
47. Jika sempurna akal seseorang maka sedikit bicaranya.

48. مَنْ طَلَبَ اَخًا بِلَا عَيْبٍ بَقِيَ بِلَا اَخٍ
48. Barang siapa yang mencari kawan tanpa aib maka dia tetap tidak memiliki kawan.

49. قُلِ الحَقَّ وَلَوْ كَانَ مُرًّا
49. Katakanlah yang benar meskipun pahit.

50. خَيْرُ مَالِكَ مَا نَفَعَكَ
50. Sebaik-baik hartamu adalah yang memberikan manfaat bagimu.

51. خَيْرُ الأُمُوْرِ أَوْسَطُهَا
51. Sebaik-baik perkara adalah pertengahan.

52. لِكُلِّ مَقَامٍ مَقَالٌ وَلِكُلِّ مَقَالٍ مَقَامٌ
52. Setiap tempat ada kata-katanya (yg cocok) dan setiap kata-kata ada tempatnya (yg cocok.

53. إِذَا لَمْ تَسْتَحِ فَاصْنَعْ مَا شِئْتَ
53. Jika kamu tidak malu maka berbuatlah sekehendakmu.

54. لَيسَ العَيْبُ لِمَنْ كَانَ فَقِيْرًا بَلْ العَيْبُ لِمَنْ كَانَ بَخِيْلًا
54. Bukannya aib bagi mereka yang miskin, tapi aib itu milik mereka yang pelit.

55. لَيْسَ اليَتِيْمُ الَّذِى قَدْ مَاتَ وَالِدُهُ بَلْ اليَتِيْمُ يَتِيْمُ العِلْمِ وَالأَدَبِ
55. Bukannya yatim itu yang telah mati orang tuanya, tapi yatim itu adalah yang tidak memiliki ilmu dan sopan santun.

56. لِكُلِّ عَمَلٍ ثَوَابٌ وَلِكُلِّ كَاَامٍ جَوَابٌ
56. Setiap pekerjaan ada balasannya dan setiap perkataan ada jawabannya.

57. وَعَامِلِ النَّاسَ كَمَا تُحِبُّ أَنْ يُعَامِلُوْكَ
57. Dan perlakukanlah manusia sebagaimana kamu ingin diperlakukan.

58. هَلَكَ اِمْرُؤٌ لَمْ يَعْرِفْ قَدْرَهُ
58. Hancurlah seseorang yang tidak mengetahui kemampuannya.

59. رَأْسُ الذُّنُوْبِ الكَذِب
59. Otak dari dosa adalah kebohongan.

60. مَنْ ظَلَمَ ظُلِمَ
60. Siapa yang menzalimi akan terzalimi.

61. لَيْسَ الجَمَالُ بِأَثْوَابٍ تُزَيِّنُنَا إِنَّ الَجمَالَ جَمَالُ العِلْمِ وَالأَدَبِ
61. Bukannya keindahan itu dengan pakaian yang menghiasi kita tapi keindahan itu adalah keindahan ilmu dan adab.

62. لَا تَكُنْ رَطْبًا فَتُعْصَرَ وَلَا يَابِسًا فَتُكَسَّرَ
62. Jangan kamu lemah nanti kamu diperas dan jangan keras nanti kamu dipatahkan.

63. مَنْ اَعَانَكَ عَلَى الشَّرِّ ظَلَمَكَ
63. Barang siapa yang membantumu melakukakan kejelekan, dia menzalimimu.
(Membantu berbuat dosa sama dengan pelaku dosa)

64. العَمَلُ يَجْعَلُ الصَّعْبَ سَهْلًا
64. Tindakan, membuat yang sulit menjadi mudah.

65. أَخِىْ لَنْ تَنَالُ العِلْمَ إِلَّا بِسِتَّةٍ سَأُنْبِيْكَ عَنْ تَفْصِيْلِهَا بِبَيَانٍ: ذَكَاءٌ وَحِرْصٌ وَاجْتِهَادٌ وَدِرْهَمٌ وَصُحْبَةُ أُسْتَاذٍ وَ طُوْلُ زَمَانٍ
65. Saudaraku! Kamu tidak akan mendapat ilmu kecuali dengan enam perkara, akan ku berikan perincian dengan jelas : Kecerdasan, Harta Benda, Ketamakan, Mempergauli Ustadz Kesungguhan Waktu yang panjang.

66. مَنْ تَأَنَّى نَالَ مَا تَمَنَّى
66. Barang siapa yang berhati-hati maka dia akan mendapatkan apa yang dia impikan.

67. اُطْلُبِ العِلْمَ وَلَوْ بِالصِّيْنِ
67. Tuntutlah ilmu itu walaupun ke negeri Cina.

68. النَّظَافَةُ مِنَ الْإِيْمَانِ
68. Kebersihan adalah bagian dari iman.

69. إِذَا كَثُرَ الـمَطْلُوْبُ قَلَّ الـمُسَاعِدُ
69. Jika perminataan terlalu banyak, sediki yang membantu.

70. لَا خَيْرَ فِى لَذَّةٍ تَعْقِبُ نَدَمًا
70. Tak ada kebaikan pada kenikmatan yang diiringi penyesalan.

71. تَنْظِيْمُ العَمَلِ يُوَفِّرُ نِصْفَ الوَقْتِ
71. Mengatur pekerjaan akan menghemat setengah waktu.

72. رُبَّ أَخٍ لَمْ تَلِدْهُ وَالِدَةٌ
72. Banyak saudara yang tidak dilahirkan oleh seorang ibu.

73. دَاوُوا الغَضَبَ بِالصُّمْتِ
73. Obatilah kemarahan itu dengan diam.

74. الكَاَِمُ يَنْفُذُ مَا لَا تَنْفُذُهُ الإِبَرُ
74. Perkataan itu menembus apa yang tak ditembus oleh jarum.

75. لَيْسَ كُلُّ مَا يَلْمَعُ ذَهَبًا
75. Tidak setiap yang berkilap itu adalah emas.

76. سِيْرَةُ الـمَرْءِ تُنْبِئُ عَنْ سَرِيْرَتِهِ
76. Tindak tanduk seseorang menunjukkan kepribadiannya.

77. قِيْمَةُ الـمَرْءِ بِقَدْرِ مَا يُحْسِنُهُ
77. Nilai seseorang sesuai dengan kebaikan yang dilakukannya.

78. صَدِيْقُكَ مَنْ اَبْكَاكَ لَا مَنْ اَضْحَكَكَ
78. Sahabatmu adalah yang membuatmu menangis bukan yang membuatmu tertawa.

79. عَثْرَةُ القَدَمِ اَسْلَمُ مِنْ عَثْرَةِ اللِّسَانِ
79. Terpelesetnya kaki lebih aman dari terpelesetnya lidah.

80. خَيْرُ الكَاَُمِ مَا قَلَّ وَدَلَّ
80. Sebaik-baik kata adalah yang ringkas dan mengena.

81. كُلُّ شَيْءٍ إِذَا كَثُرَ رَخُصَ إِلَّا الاَدَبُ
81. Segala sesuatu jika kebanyakan akan murah kecuali sopan santun.

82. أَوَّلُ الغَضَبِ جُنُوْنٌ وَآخِرُهُ نَدَمٌ
82. Awal kemarahan adalah kegilaan dan berakhir dengan penyesalan.

83. العَبْدُ يُضْرَبُ بِالعَصَا وَالحُرُّ يَكْفِيْهِ بِالإِشَارَةِ
83. Budak itu dipukul dengan tongkat sedangkan orang yang merdeka itu cukup dengan isyarat.

84. اُنْظُرْ مَا قَالَ وَلَا تَنْظُرْ مَنْ قَالَ
84. Perhatikan apa yang dikatakan dan jangan perhatikan siapa yang mengatakan.

85. الحَسُوْدُ لَا يَسُوْدُ
85. Pendengki tak akan bahagia.

86. الأَعْمَالُ بِخَوَاتِمِهَا
86. Semua pekerjaan tergantung penghujungnya

Azan

*🕌 MENGHORMATI AZAN*

Berapa ramai orang hari ini yang tiada ambil peduli dan tersentuh hati dan berhenti daripada segala aktiviti ketika azan berkumandang?
Menyeru dan Memanggil bagi menyembah, membesar dan mengingati ALLAH adalah perkara yang patut kita hormati
Jika ketika lagu kebangsaan dinyanyikan, kita sanggup berdiri menghormatinya, kenapa tidak kita *HORMATI AZAN* yang merupakan seruan kepada Allah Yang Maha Agung?
Orang yang beriman pada zaman dahulu ketika dilaungkan takbir dan azan ada yang menggigil, menggeletar dan bercucuran air mata kerana takut kepada Allah
AKAN tetapi kita hari ini masih boleh ketawa dan bersukaria pada waktu azan dan takbir dilaungkan..
Nyata terlalu jauh hati kita dengan hati mereka…..
Telinga mereka amat peka dan sensitif dengan kalimah ALLAH dan ayat2 ALLAH…
Telinga kita amat peka dan sensitif dengan bunyi2an (lagu2) yang melalaikan..

Handphone

DADAH HANDPHONE TEMAN DI KUBUR
(Druggish Handphone, a Graveyard Companion)

Teks khutbah imam Masjidil Haram tentang bahayanya media sosial, ia panjang tapi bacalah pelan2, lepas tu bagilah pandangan berkaitan dgn apa yg sedang dibincang ini.

MUSIBAH AKHIR ZAMAN ?

Imam Masjidil Haram Asy-Syaikh Su’ud Asy-Syuraim ketika membaca khutbah Jumaat beliau berkata:

“Adakah kita tidak melihat perubahan dalam hidup kini setelah masuknya Whats App, Facebook, Instagram dan lain-lainnya dalam kehidupan kita?

Hal ini merupakan ghazwul fikri (perang pemikiran) yang menyerang akal, namun sangat sayang kita telah tunduk padanya dan kita telah jauh dari deen Islam yang lurus dan dari zikir kepada Allah Ta’ala.

Kita telah menjadi *penyembah-penyembah dan penagih* Whats App, Twitter, Facebook, Youtube, Instagram dan seangkatan dengannya.

Kenapa hati kita menjadi keras? Itu akibat seringnya kita melihat video yang mengasyik dan melalaikan dan juga kejadian2 yang di share di Whats App.

Banyak perkara pelik-pelik dan hiburan di sana sini yang melalaikan.

Hati kita kini mempunyai kebiasaan yang tidak lagi takut pada sesuatu pun. Oleh itu hati mula mengeras seperti batu.

Kenapa kita berpecah belah dan kita putus tali persaudaraan?

Kerana kini *silaturrahim* kita hanya melalui Whats App saja, seakan-akan kita bertemu di alam maya sahaja setiap hari.

Namun bukan begini tata cara bersilaturrahim dalam agama Islam. Kita bongkak dengan diri kita, teknologi di hujung jari kita ada.

Kenapa kita sangat sering mengumpat, padahal kita tidak sedang duduk dengan seorang pun.

Itu kerana saat kita mendapatkan satu message yang berisi ghibah (umpatan) terhadap seseorang atau suatu kelompok, dengan cepat kita sebar ke group2 lain.

Dengan begitu cepatnya kita mengghibah (mengumpat), sedang kita tidak sedar berapa banyak dosa yang kita dapatkan dari hal itu setiap hari.

Sayang sungguh, kita telah menjadi penagih teknologi ini.

Kita makan, handphone ada ditangan kiri kita. Kita duduk bersama teman-teman, HP ada di *genggaman*.

Suami-isteri tidak bertegur. Isteri lupakan kebaikan suami. Terlalu sibuk dengan handphone *di tangan.*

Berbicara dengan ayah dan ibu yang wajib kita hormati, akan tetapi hand phone ada *di tangan* pula.

Sedang memandu, HP juga di tangan. Hinggakan anak-anak kita pun telah kehilangan kasih sayang dari kita, kerana kita telah berpaling dari mereka dan lebih *mementingkan* handphone.

Aku tidak ingin mendengar seseorang yang memberi pembelaan pada teknologi ini. Kerana sekarang, jika sesaat saja HP kita tertinggal betapa kita merasa sangat kehilangan.

Adakah *perasaan* seperti itu ada juga pada ketika solat dan tilawatul Quran?

Adakah kita yang mengengkari hal ini? Dan siapakah yang tidak mendapatkan perubahan negatif dalam kehidupannya setelah masuknya teknologi ini pada kehidupan seseorang muslim dan setelah menjadi *ketagih*?

Demi Allah, siapakah yang akan menjadi *teman* kita nanti di *kubur*? Apakah Handphone?

Mari kita sama-sama kembali kepada Allah, jangan sampai ada hal-hal yang menyibukkan kita dari *tanggungjawab* dan agama kita.

Kita tidak tahu berapakah sisa-sisa umur kita.

Jangan disembunyikan nasihat ini, agar tidak menjadi seseorang yang menyembunyikan ilmu.

Semoga handphone yang kita miliki adalah *wasilah* (alat) untuk kebaikan dan bukan wasilah dalam keburukan.

Wallahu a’lam…

Semoga Bermanafaat

4

📔*ORANG YG TAK TERSENTUH API NERAKA*

Rasulullah saw bersabda :

‎ﻋَﻦِ ﺍﺑْﻦِ ﻣَﺴْﻌُﻮﺩٍ، ﻋَﻦِ ﺍﻟﻨَّﺒِﻲِّ – ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ – ،ﻗَﺎﻝَ : ﺃَﻻَ ﺃُﺧْﺒِﺮُﻛُﻢْ ﺑِﻤَﻦْ ﺗُﺤَﺮَّﻡُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﺍﻟﻨَّﺎﺭُ؟ ﻗَﺎﻟُﻮﺍ : ﺑَﻠَﻰ ﻳَﺎ ﺭَﺳُﻮﻝَ ﺍﻟﻠﻪِ، ﻗَﺎﻝَ : ﻋَﻠَﻰ ﻛُﻞِّ ﻫَﻴِّﻦٍ، ﻟَﻴِّﻦٍ، ﻗَﺮِﻳﺐٍ، ﺳَﻬْﻞٍ

“Maukah kalian aku tunjukkan orang yang Haram baginya tersentuh api neraka?” Para sahabat berkata, “Mau, wahai Rasulallah!” Beliau menjawab:
“(yang Haram tersentuh api neraka adalah) orang yang *Hayyin, Layyin, Qarib, Sahl*.”
(H.R. At-Tirmidzi dan Ibnu Hiban).

1. *Hayyin*
Orang yang memiliki ketenangan dan keteduhan lahir maupun batin.
Tidak mudah memaki, melaknat serta teduh jiwanya..

2. *Layyin*
Orang yang lembut dan santun, baik dalam bertutur-kata atau bersikap. Tidak kasar, tidak semaunya sendiri. Lemah lembut dan selalu menginginkan kebaikan untuk sesama manusia

3. *Qarib*
Akrab, ramah diajak bicara, menyenangkan bagi orang yang diajak bicara. Dan murah senyum jika bertemu.

4. *Sahl*
Orang yang tidak mempersulit sesuatu. Selalu ada solusi bagi setiap permasalahan.

Azan.

Assalamualaikum

*MENGHORMATI AZAN*

Berapa ramai orang hari ini yang tiada ambil peduli dan tersentuh hati dan berhenti daripada segala aktiviti ketika azan berkumandang?
Menyeru dan Memanggil bagi menyembah, membesar dan mengingati ALLAH adalah perkara yang patut kita hormati
Jika ketika lagu kebangsaan dinyanyikan, kita sanggup berdiri menghormatinya, kenapa tidak kita *HORMATI AZAN* yang merupakan seruan kepada Allah Yang Maha Agung?
Orang yang beriman pada zaman dahulu ketika dilaungkan takbir dan azan ada yang menggigil, menggeletar dan bercucuran air mata kerana takut kepada Allah
AKAN tetapi kita hari ini masih boleh ketawa dan bersukaria pada waktu azan dan takbir dilaungkan..
Nyata terlalu jauh hati kita dengan hati mereka…..
Telinga mereka amat peka dan sensitif dengan kalimah ALLAH dan ayat2 ALLAH…
Telinga kita amat peka dan sensitif dengan bunyi2an (lagu2) yang melalaikan..💚